IndonesiaBicara - Jurnalisme Independen Rakyat Indonesia

Pencalonan Ani Yudhoyono-Megawati Dagelan Politik

Malang (ANTARA News) – Pengamat politik dari Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) Prof Dr Mas`ud Said menyatakan bahwa wacana pencalonan duet Ani Yudhoyono-Megawati sebagai calon presiden dan wakil presiden pada 2014 seperti dagelan politik.

“Kalau keduanya digabungkan ya sangat sulit. Masalahnya siapa yang jadi calon presiden dan siapa yang jadi wakil presiden, apalagi berangkat dari gender yang sama, tidak mungkin matahari bertemu matahari atau rembulan bertemu rembulan,” kata guru besar Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) UMM itu ketika menanggapi wacana duet Ani Yudhoyono-Megawati, di Malang, Minggu.

Selain itu, lanjut dia, Megawati merupakan mantan presiden, sehingga tidak mungkin mau menjadi wakil presiden. Secara politis pun juga sangat berat untuk disandingkan.

Akan tetapi, lanjutnya, jika keduanya berangkat sendiri-sendiri atau Ani Yudhoyono tetap dicalonkan dari Partai Demokrat (PD) dan tetap ingin berkoalisi dengan PDIP, maka pasangan yang terbentuk adalah Ani Yudhoyono sebagai RI-1 dan Puan Maharani sebagai RI-2.

Kalau koalisi pencalonan seperti itu, kata dia, baru namanya politik sesungguhnya, bukan politik dagelan, seperti yang belakangan ini diwacanakan.

Namun demikian, lanjut Mas`ud, bisa saja hal itu terjadi dengan tujuan keduanya (Ani Yudhoyono dan Megawati) hanya untuk uji suara (check sound) guna mengetahui reaksi masyarakat dalam menatap Pemilihan Presiden 2014.

Ia mengakui, pada Pemilu 2009 Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) masih menjadi figur yang pas dari PD, namun 2014 sudah tidak bisa dicalonkan lagi. “Kalau PD tidak bisa mencalonkan SBY lagi, PD harus punya penyangga, dan penyangga terbesar itu adalah PDIP,” tegasnya.

Oleh karena itu, katanya, akan lebih baik PD mengambil tokoh muda sebagai calon wakil presidennya, sehingga duet yang paling tepat kalau PD tetap ingin berkoalisi dengan PDIP adalah Ani Yudhoyono menggandeng Puan Maharani.

“Tapi, itu kan masih lama, pasti partai-partai politik masih menggodok calon-calonnya yang bakal dimuculkan. Oleh karena itu, wacana yang memunculkan nama Ani Yudhoyono-Megawati tersebut hanya sebagai check sound saja. Pasti akan berubah,” ujar Mas’ud Said.

Tinggalkan Balasan

 

 

 

Anda dapat menggunakan penanda HTML berikut

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

What is 14 + 6 ?
Please leave these two fields as-is:
PENTING! Untuk melanjutkan Anda harus menjawab pertanyan di atas.