IndonesiaBicara - Jurnalisme Independen Rakyat Indonesia

Diskusi Harkitnas : ‘Pemuda Harus Bangkit Bangun Bangsa’

IndonesiaBicara.com-CIPUTAT (20/05/2015). Semangat Hari Kebangkitan Nasional yang pada awalnya adalah gerakan pemuda tahun 1908 harus terus dipupuk dan dikembangkan untuk kemajuan bangsa Indonesia.

Demikian dikatakan oleh Sonny Madjid yang merupakan Tokoh Muda Nahdlatul Ulama (NU) dalam Diskusi Publik Hari Kebangkitan Nasional dengan tema : “Membumikan Pancasila dan Nasionalisme Menuju Indonesia Bangkit” yang digelar di Ruang Teater Lantai 4 Fak. Ushuluddin, UIN Syarif Hidayatullah, Ciputat Timur Kota Tangerang Selatan, Rabu (20/5).

Menurut Sonny, Negara Indonesia sangat kaya dan berpotensi berperan dalam ekonomi, namun kebanyakan masyarakat dan pemuda Indonesia tidak menyadarinya.

“Untuk itu Pemuda Indonesia harus bangkit dan juga jangan hanya memikir domestik saja tetapi harus mulai berfikir global dan harus dapat menguasai informasi dan tekhnologi. Karena informasi dan tehnologi sangat penting untuk menjadikan negara itu dapat bangkit untuk maju”, papar Sonny.

Sementara itu Dewan Pimpinan Pusat Ikatan Pondok Pesantren Indonesia, Robitul Umam mengungkap bahwa saat ini pemuda masih kurang melakukan konsolidasi dalam memberikan informasi solusi yang baik bagi bangsa ini.

“Jika kita lihat sejarah kebangkitan nasional tahun 1908 dimana pemuda bersatu duduk bersama-sama dalam upaya membangkitkan semangat melawan penjajah. Dilanjutkan para pemuda melakukan konsolidasi tahun 1928 yang menghasilkan Sumpah Pemuda. Ditambah lagi tokoh pemuda yang bernama Soekarno dan Hatta yang berhasil membawa kemerdekaan bangsa Indonesia tahun 1945″, papar Robi

Semangat yang dilakukannya, menurut Robitul Umam adalah mempersatukan pemuda Indonesia dengan tidak menonjolkan organisasi ataupun suku maupun agama saat itu.

“Jika pemuda Indonesia saat ini masih menonjolkan organisasi sendiri-sendiri maka tidak akan mungkin dapat membangkitkan Indonesia menjadi lebih maju”, tambah Robitul Umam.

Dalam kesempatan diskusi yang diselenggarakan oleh Pusat Studi Nusantara (Pusara) ini, Sekjen Gerakan Pemuda Patriotik Indonesia UIN Syarif Hidayatullah, Muhadjalul Muna menambahkan sebagai pemuda mempunyai tugas besar untuk membangkitkan kembali Indonesia saat ini yang masih terpuruk.

“Tugas pemudalah yang harus menjadi motor penggerak dalam membangkitkan bangsa ini. Karena selama ini pemuda masih belum memberikan kontribusi yang penting bagi pembangunan bangsa”, pungkasnya. (Rin)

Tinggalkan Balasan

 

 

 

Anda dapat menggunakan penanda HTML berikut

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Berapa jumlah 12 + 12 ?
Please leave these two fields as-is:
PENTING! Untuk melanjutkan Anda harus menjawab pertanyan di atas.