IndonesiaBicara - Jurnalisme Independen Rakyat Indonesia

MK Putuskan Tolak Gugatan SUBUR Terhadap KPUD Lobar

IndonesiaBicara-Lombok Utara, (11/07/10). Mahkamah Konstititusi (MK) akhirnya menolak gugatan pasangan Subartono-Nurjati (SUBUR) terkait sengketa Pemilukada Kabupaten Lombok Utara (KLU) 7 Juni lalu. Penolakan MK atas permohonan SUBUR yang menggugat hasil Pemilukada KLU itu sekaligus memenangkan pihak Komisi Pemilihan Umum Daerah (KPUD) Lombok Barat (Lobar) selaku penyelenggara Pemilukada KLU.

Ketua KPUD Lobar, Suhaimi Syamsuri saat dikonfirmasi Sabtu (10/07) melalui saluran telepon usai sidang pembacaan keputusan MK menjelaskan bahwa keputusan MK atas penolakan penggugat didasari berbagai tahapan persidangan dimana pasangan SUBUR tidak dapat membuktikan enam materi pokok gugatan yang diajukan kepada MK, diantaranya soal isu manipulasi DPT dan money politics termasuk isu upaya KPU memenangkan satu pasangan.

Dikatakan Suhaimi, dalam setiap persidangan sejumlah saksi yang diajukan penggugat tidak ada satupun yang dapat membuktikan tuduhan secara otentik bahkan dalam setiap kesaksiannya, para saksi selalu menceritakan peristiwa yang didengar berdasarkan cerita orang lain. Demikian pula dengan tuduhan lainnya yang tidak dapat terbukti dengan benar. Hal ini yang membuat hakim tidak mendalami sekaligus memutuskan menolak gugatan SUBUR terhadap hasil Pemilukada KLU.

Setelah keluarnya putusan MK atas penolakan gugatan SUBUR tersebut pihak KPUD Lobar langsung bersurat kepada DPRD KLU untuk segera melakukan pelantikan Bupati dan Wakil Bupati terpilih. Ketua KPUD Lobar ini menambahkan, jika permohonan pelantikan diproses langsung oleh DPRD dalam beberapa hari kedepan pelantikan Bupati terpilih dapat dipercepat sebelum tanggal 25 bulan ini.

Sementara Ketua Pemenangan SUBUR, Bagiarti, SH, menyikapi putusan MK mengatakan pihaknya telah berbuat maksimal dalam rangka memberikan pendidikan politik sekaligus upaya membangun demokratisasi yang baik di KLU. Meski demikian, SUBUR tetap mendukung kemenangan Bupati dan Wakil Bupati terpilih dan berharap Pemilukada KLU kedepannya makin lebih baik.

Hal senada juga dikatakan Ketua II DPD Partai Golkar KLU, Djekat Demung yang juga salah satu anggota DPRD KLU, bahwa pihaknya tetap mendukung siapapun yang terpilih menjadi Bupati dan Wakil Bupati KLU. Dirinya akan tetap kritis dan DPRD sebagai alat kontrol harus tetap dapat berjalan dengan baik. “Sepanjang objektifitasnya muncul dan dapat dilakukan, pasti kita dukung, siapa pun yang menang akan kita dukung,” ujarnya.

Selain itu Bupati terpilih juga tentu harus menghargai keinginan dan kemauan masyarakat banyak, bukan berdasarkan kepentingan kelompok atau kepentingan pribadi, terlebih ada rumor yang berkembang bahwa Bupati terpilih akan melakukan tebang pilih dalam struktur birokrasi pemerintahan di KLU.

“Akan tetapi selama itu obyektif dan dapat bekerja, tidak jadi persoalan dan tentu kita harus mengedepankan profesionalisme. Tetapi kalau hanya gesekan atau desakan segelintir orang yang tidak memahami persolan dan kondisi KLU, ini yang akan menjadi kendala dalam roda pemerintahan,“ tandasnya.

Tinggalkan Balasan

 

 

 

Anda dapat menggunakan penanda HTML berikut

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

What is 14 + 11 ?
Please leave these two fields as-is:
PENTING! Untuk melanjutkan Anda harus menjawab pertanyan di atas.