IndonesiaBicara - Jurnalisme Independen Rakyat Indonesia

KETUA DEWAN PERWAKILAN KITA BANTEN : PILKADA BERJALAN MASYARAKAT TETAP TERSELAMATKAN

IndonesiaBicara.com РSERANG (25/09/2020). Kontestasi Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) yang akan digelar serentak di daerah-daerah seluruh Indonesia  pada tanggal 9 Desember 2020 di masa pandemi saat ini, harus ada jaminan dari penyelenggara terkait penerapan Protokol Kesehatan yang ketat.

Jaminan itu penting, dalam kontestasi pesta demokrasi yang berbeda saat ini, dalam penyelenggaraan Pilkada dengan segala macam tahapannya yang pelaksanaan normal melibatkan massa yang cukup banyak, aturan dan ketegasan terkait Protokol kesehatan harus menjadi kewajiban yang amat sangat musti dijalankan.

“Pemerintah punya kewajiban untuk menjaga kesehatan masyarakat, tapi Pilkada tetap berjalan, makanya harus ada aturan dan kedisiplinan dari semua pihak,” kata Ketua Dewan Perwakilan Kerapatan Indonesia Tanah Air (KITA) Banten Kiai Matin Syarkowi saat di temui di Pondok Pesantren Salafiyah Banten, Kamis, 24/09/2020.

Jadi, Kiai Matin Syarkowi Menjelaskan,
adanya aspirasi dari berbagai Ormas baik itu Nahdatul Ulama (NU),  Muhammadiyah atau yang lainnya terkait usulan agar Pilkada serentak tahun ini di tunda, subtansinya itu bukan soal desakan penundaan Pilkada tapi karena disitu konteknya saat ini tengah ada Pandemi Covid.

“Kalau ditunda, sampai kapan ditundanya, siapa yang dapat memprediksi dengan kepastian covid ni akan selesai kapan,” jelasnya.

Karena itu, menurut hemat Kiai Matin Syarkowi, Subtansinya bukan penundaan pilkada, melainkan bagaimana pemerintah mempunyai kewajiban menjaga kesehatan masyarakat, yang diperlukan ini aturan serta tindakan terhadap aturan protokol kesehatan yang tegas, sehingga, pilkada berjalan, kewajiban pemerintah mencegah penularan Covid 19 dengan aturan kesehatan juga jelas dan nyata.

“Pilkada tidak harus diundur atau dibatalkan, yang penting ada aturan dan tindakan yang jelas dalam pelaksanaannya nanti,” terangnya.

Kekhatiran sebagian orang dinilai wajar oleh Kiai Matin Syarkowi, karna melihat tindakan  terhadap aturan aturan protokol kesehatan saat ini yang masih banyak dilanggar, dan belum tegas, apalagi nanti ketika pelaksanaan pilkada yang akan ada macam macam tahapan Pilkada yang banyak melibatkan massa.

“Masalahnya bagaimana ketegasan dalam penanganan protokol kesehatan masyarakatnya, bukan masalah pilkadanya, bagaimana caranya pilkada tetap berjalan nanti, tapi masyarakat terselamatkan,” tandas Ketua Dewan Perwakilan KITA Banten.

Sebelumnya saat Deklarasi Kerapatan Indonesia Tanah Air (KITA) Banten di Serpong Utara, Rabu 23/09/2020, Ketua Majelis Hikmah KITA Banten berharap agar Jokowi menerapkan regulasi tentang Pilkada di masa Pandemi Covid-19 seperti saat ini, sebagai upaya pencegahan penularan Covid-19. (Rls/Rin)

Tinggalkan Balasan

 

 

 

Anda dapat menggunakan penanda HTML berikut

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

What is 7 + 10 ?
Please leave these two fields as-is:
PENTING! Untuk melanjutkan Anda harus menjawab pertanyan di atas.